Sabtu, 12 Oktober 2013

Kita Keluarga (sebuah cerpen)



         “Min, .. min .. tunggu ...” panggil Agung dari kejauhan seusai sholat isya’ di masjid tarbiyah.
       ’afwan gung, aku nggak bisa ikut, ada acara di luar.” Kataku cepat tanpa menatap wajahnya sedikit pun.
###
       Namaku Amin, seorang mahasiswa Pendidikan Bahasa Arab semester 3 di sebuah universitas islam ternama di kota Malang. Aku terkenal dengan kepintarannya di bangku kuliah. Aku aktif di berbagai perkumpulan dan organisasi kampus, salah satunya Alkindi, klub debat bahasa arab kebanggaan jurusan Pendidikan Bahasa Arab yang dari tahun ke tahun selalu menorehkan tinta emas bagi kampus yang terkenal dengan sebutan kampus hijau ini. Disebut kampus hijau karena kampus ini dipenuhi dengan pohon-pohon rindang yang tumbuh di taman-taman kampus.
       Suatu saat, aku dilanda kegalauan yang menghimpit jiwa. Kontroversi hati telah melandaku. Timbul perasaan sedikit tidak yakin dengan kemampuanku dalam hal berdebat bahasa arab di Alkindi. Satu sisi, aku ingin sekali mengembangkan skill berdebat ku, di sisi lain, hatiku terus saja meradang memintaku untuk segera hengkang dari perkumpulan Alkindi ini. Entah perasaan apa, aku sendiri tak tahu, tapi yang pasti hati terdalamku mengatakan demikian.
       Akhir-akhir ini, aku sering dipergoki si Agung, ketua Alkindi 2013, tidak mengikuti latihan rutin Alkindi dan acara kumpul-kumpul lainnya yang berkaitan dengan Alkindi. Sms dan telepon dari Ketua Alkindi semakin bertambah intensitasnya dari hari ke hari sejak aku tidak mengikuti latihan rutin Alkindi yang biasa diadakan setiap Selasa sore dan Sabtu pagi. Pernah satu kali aku angkat telepon dari Agung,
       “min, kenapa kamu nggak pernah balas sms, aku telepon nggak pernah diangkat, kumpul juga nggak. Ingat, kita ini satu keluarga. Sempatkanlah kumpul walau sebentar. Kamu kok sok sibuk gitu sih akhir-akhir ini, ...” Tanyanya dengan nada yang walau tidak kutahu secara pasti, tentunya merupakan ekspresi kekecewaan seorang ketua kepada anggotanya.
       “Aku memang sibuk kok.” Jawaban itu meluncur begitu saja dari lisanku seraya menutup telepon dengan paksa.
###
       Dapat dibilang masa laluku dalam hal berdebat lumayan bagus, mulai mengikuti lomba debat bahasa arab dari level regional sampai tingkat nasional, meski tak pernah lolos sampai menjuarai lomba debat, tetapi setidaknya pengalaman berharga dari setiap lomba menjadi cambuk bagiku untuk terus bangkit dan maju. Tetapi tatkala memasuki dunia kampus, aku merasa memperdebatkan masalah yang tidak perlu diperdebatkan itu membuang-buang waktu saja. Selain itu, aku ingin lebih fokus dengan kuliahku di Pendidikan Bahasa Arab karena semester pertama dan kedua,  Indeks Prestasi 4,00 alias cumlaude dapat aku raih dengan perjuangan kerasku. Disamping itu, aku ingin merasakan hidup layaknya mahasiswa lain, aku ingin bersenang-senang di hari libur, mendaki gunung, pergi ke pantai, dsb. Sayang seribu sayang, semua itu sirna ketika aku harus masuk dalam klub Alkindi.     
       Untuk sedikit mengurangi kegundahan hati beberapa bulan ini, aku mencoba ikut IMM (Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah). Disana, aku merasa lebih tenang dan senang. Selain karena organisasi tersebut sesuai dengan latar belakang keluargaku, aku juga memang sudah paham mengenai seluk-beluk organisasi tersebut. Di lain waktu, aku juga mengikuti IKAMARO (Ikatan Mahasiswa Bojonegoro). IKAMARO terbilang besar di kampus hijau tersebut karena memang cukup banyak mahasiswa kampus hijau yang berasal dari Kota Angling Dharma. Karena berasal dari satu daerah, kita merasa memiliki visi dan misi yang sama, yakni mengharumkan nama Bojonegoro di kampus hijau ini melalui berbagai aktivitas bermanfaat seperti lomba dan lain sebagainya. Kita sudah seperti keluarga meski tidak terpaut hubungan darah sedikit pun, rasa senasib sepenanggunganlah yang telah mampu menjadikan kita semua di IKAMARO bersatu dan saling menghormati satu sama lain.
###
       Mendekati UAS, aku semakin memfokuskan diri pada kuliah dan kegiatan yang menunjang akademik sehingga aku merasa perlu memilih organisasi mana yang harus ikuti agar tidak mengganggu kegiatan akademikku. Kupilih organisasi yang tidak ada hubungannya dengan fakultas maupun jurusanku. Akhirnya kupilih IMM dan IKAMARO sebagai alternatif sekaligus pengganti dari Alkindi. Disana kudapatkan kawan-kawan baru yang mungkin juga aku dapatkan di Alkindi, tetapi keputusanku telah bulat untuk hengkang dari Alkindi. Hingga pada suatu hari, kutulis surat kepada Ketua Alkindi yang pada intinya adalah aku akan hengkang dengan segera dari Alkindi.
       Assalamu’alaikum Wr. Wb.
        Sebenarnya sudah lama ingin kutulis surat ini kepada antum tapi baru sempat hari ini aku tulis. Maksud utama dari aku menulis surat ini adalah permohonan maaf kepada teman-teman di Alkindi. Mungkin selama ini ada salah kata dan salah perkataan baik yang aku sengaja maupun tidak aku sengaja. Hal lain yang ingin aku ungkapkan disini adalah bahwa aku ingin segera keluar dari Alkindi ini.
       Mohon maaf sebelumnya, mungkin ini terlalu lancang. Tapi keputusanku sudah bulat, sebenarnya aku benar-benar tidak ingin masuk Alkindi ini sedari awal, tetapi semua kupendam sampai akhirnya aku harus mengakuinya dan terpaksa harus keluar pada hari ini.
       Terimakasih kepada semua teman-teman Alkindi yang sudah memberi banyak masukan, dorongan, semangat agar aku selalu mengembangkan diri dimana pun dan kapan pun aku berada. Kalian adalah teman-teman terbaikku. Tolong tetap anggap aku sebagai bagian dari kalian. Kita tetap satu, satu keluarga sampai kapan pun.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
Muhammad Amin
        Satu pelajaran penting dari itu semua adalah aku sadari bahwa aku, kita dan mereka adalah satu. Satu keyakinan, satu agama dan sudah barang tentu satu keluarga sampai ajal menjelang.   

MUHAMMAD AMIN
Lokasi: Bojonegoro, East Java, Indonesia

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. :)

Podcast Sang Pembelajar